Minggu, 25 Maret 2012

Apem

Akhirnya setelah lama blog ini terbengkalai, ada juga waktu luang buat ngurus nya.Sori ya yg selalu menunggu posting atau emang ga ada yang baca, yaudah lah ya...

Setelah melewati ujian yang merupakan pencobaan terberat dari pelajar, akhirnya diberi nafas lega dengan long weekend. Special thanks buat hari raya nyepi. Selamat merayakan buat yang merayakan. Untuk yang tidak merayakan tetapi turut bahagia, gw ngerti banget perasaan lu. Waktu kosong yang banyak gw habiskan dengan hal-hal yg tidak berguna seperti nonton film, baca komik, tidur, dan bengong.

Salah satu film yg gw tonton adalah AADC. Ya emang bener AADC film jadul dan gw belum nonton. Tapi gw ga bisa dibilang jadul, gw ga mau dibilang jadul. Untuk ukuran film jadul yang baru ditonton sekarang, menurut gw AADC tetep aja film yg keren seperti kata orang-orang. Entah berkat artis dan aktor nya, entah karena sutradara nya, entah juga karena akhirnya cinta fitri tamat.

Bagian yang gw suka dari AADC adalah karena mereka menggunakan puisi-puisi di dlm film nya. Jujur menurut gw orang yg bisa bikin puisi itu keren. Kadang gw yg baca puisi pun ga ngerti apa isi nya, apalagi kalo udah ada pilihan ganda nya itu bikin tambah bingung. Ga bisa ngebayangin dah betapa otak sang pembuat puisi menggabungkan kata-kata yang keren menjadi kalimat yg ngga nyambung dan menjadi 1 bab dalam kurikulum bahasa Indonesia yang harus dipelajari.

Gw sebagai mahasiswa, yang artinya pernah melewati jenjang SD SMP SMA (ehem,lulus neh gw ceritanya) entah berapa kali ketemu materi dengan judul "PUISI". Supaya tidak menjadi sia-sia disini gw akan berpuisi. Bagi yang tidak kuat iman nya atau masih dibawah umur bisa klik tombol exit untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Jangan sekali-kali mencoba atraksi ini tanpa pengawasan seorang ahli

Rindu

Rasa yang sesakan dada
Dapatkah kupanggil rindu?
Merindu sosokmu yang selalu terlintas
Di saat makan batagor
Di saat bengongku dalam kelas
Ooooh angin sampaikan rindu ku
Ooooh bulan tunjukan ku rindu
Ooooh tante gado",aku hutang dulu
Adakah kau merinduku
Layaknya siksa batinku akan senyummu?

Sekian puisi dari sang maestro sekaligus konsumen setia indomie. Bila ada kata-kata yang kurang berkenan dihati, mohon maafkan kepala sekolah yang memberi pidato.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar