Minggu, 12 Agustus 2012

Lembaran Baru

Kalo lagi tanggal2 begini pasti kampus lagi sibuk acara Ospek. Keliatan banyak mahasiswa lalu lalang entah yang baru atau yang udah menjamur. Berbagai pandangan muncul menyikapi suatu fenomena yang disebut Ospek ini. Entah dari sudut pandang mahasiswa baru ataupun dari yang lawas.

Pertama-tama gw jelasin dulu posisi gw (biar enakan kalo ada yg mau dipangku =P ), sekarang ini gw salah satu mahasiswa fakultas kedokteran di Universitas Tarumanagara (Untar). Kadang orang2 ngga langsung ngeh kalo nyebut Untar. Biasanya harus diberi keterangan tambahan seperti : disebelah Trisakti, dideket Taman Anggrek, lurus aja didepan ada prapatan belok kiri kalo ketemu bunderan muter 3x trus belok kanan, dan lain-lain. Apa Untar sebegitu ga terkenal ya? Yaudah lah.....

Selama 3 hari kemarin mahasiswa baru (MABA) FK Untar baru mengalami apa yang dinamakan Ospek. Gw sempet dateng buat presentasi (durasi 10 menit). Gw melihat 93,14% cowo yang jadi mentor Ospek tujuan utama nya jelas banget keliatan buat melakukan filter atau penyaringan untuk kemudiannya dilakukan tahap penjajakan. Ditambah lagi tugas super modus dimana MABA diminta untuk membuat surat cinta yang nanti nya harus diberikan ke para senior (bejat) dan kemudian dilombakan (sebenernya ga penting). Karena dilombakan maka surat2 cinta nya harus dibaca dan gw juga ikutan baca. Tiap baca satu surat rasanya geli banget, gatau kenapa pokoknya geli. Ada  yang diem2 sebenernya suka beneran, ada yang kepaksa ngerjain yang penting tugas selesai, ada yang buka bisnis jasa bikin surat cinta demi ngebiayain kuliah ( Cinta Fitri edisi kedokteran).

Setahun yang lalu, gw ga mengalami kejadian seperti diatas. Entah apa sebabnya ga ada kegiatan Ospek waktu status gw masih MABA. Bingung juga harus bersyukur apa kecewa.Memang MABA pasti ribet abis kalo di Ospek. Tapi dilain kesempatan Ospek juga jadi ajang bwt nyari temen atau nyari.... Pembokat?

Ospek jelas bisa sangat bervariasi jenis kegiatannya. Mungkin di fakultas lain beda, atau di universitas lain beda, atau di fakultas lain universitas lain beda, atau di fakultas lain universitas lain negara lain beda. Cape ya bacanya? Gw juga cape nih barusan nyuci mobil. Mau gimana pun bentuk Ospek nya tapi semua bakal dilaluin dan memasuki jenjang baru pendidikan.

Buat gw pribadi, masuk ke fakultas kedokteran adalah pilihan yang sangat dipertimbangkan. Baik dari segi ekonomi yang butuh dana sangat besar, segi waktu yang bakal makan waktu yang amat lama, lebih lama daripada lu maen dota,lebih lama daripada lu rebonding, lebih lama daripada waktu nyokap lu bikin KTP. Banyak banget yang harus dipertimbangkan buat berani masuk ke fakultas kedokteran. Motivasi orang buat masuk ke fakultas kedokteran jelas beda2. Berikut gw cantumin beberapa motivasi orang masuk ke kedokteran :

  •  Disuruh atau dipaksa. Entah disuruh nyokap, disuruh bokap , atau disuruh ketua RT. yang jelas bukan atas dasar kemauan pribadi. Mahasiswa FK dengan tipe seperti ini biasanya akan berkenalan dengan mahasiswa lainnya ( ngga nyambung)
  • Menguasai dunia. Mahasiswa FK dengan motif seperti ini jelas kebanyakan nonton kartun. Ngga ada penjelasan lebih lanjut.
  • Demi uang. Dia berharap akan menemukan metode untuk mengawin-silang kan uang sehingga bisa bertambah banyak secara vegetatif atau buatan. Sungguh motif yang sangat mulia
  • Menolong orang lain yang membutuhkan. Bila ada seorang nenek2 yang hendak menyeberang jalan, maka alangkah baik nya kita membantunya menyeberang tanpa memungut biaya, tapi belum termasuk pajak.
Buat yang merasa motif nya seperti diatas, gw gatau deh gimana cara lu mikir.Apapun motif nya, kalo udah jadi mahasiswa kedokteran berarti sudah menyandang gelar "calon dokter". Dengan menjadi calon dokter jelas kita harus bertanggung jawab. Bertanggung jawab terhadap masa depan kita sendiri dengan belajar giat, bertanggung jawab terhadap orang tua kita yang udah menggocek dompet amat dalam entah dompet sendiri atau dompet tetangga (ehhh? ), bertanggung jawab terhadap pasien2 kita dimasa yang akan datang bahwa kita akan jadi dokter yang berdedikasi dan berkualitas.

Sekian posting dari gw.Maaf bila ada salah kata ataupun yang menyakiti hati. Mohon maaf lahir batin. Maaf Bang Toyib belum bisa pulang lebaran ini. Salam kangen dari sini...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar